Grup Alfa Berani Ekspansi Di Tengah Krisis

Grup Alfa Berani Ekspansi Di Tengah Krisis

Siapa sangka jika seorang pedagang toko kelontong kelak menjadi taipan pemilik puluhan ribu minimarket? Tak bisa mencicip bangku kuliah, Djoko Susanto, pendiri Grup Alfa mewarisi darah pedagang sang ayah. Cikal bakal grup ini bermula saat Djoko membuka toko kelontong bernama sumber Bahagia pada 1967 silam di Petojo, Jakarta Pusat.

Ulet dan fokus menjadi bekal Djoko membesarkan bisnis kendati usianya masih menginjak 16 tahun. Di toko miliknya, Djoko menjual berbagai macam kebutuhan pokok, termasuk rokok. Seiring berjalannya waktu, Djoko sukses menguasai penjualan rokok di Indonesia.

Djoko menjadi penjual rokok Gudang Garam terbesar di Indonesia pada 1987. Dua tahun berikutnya, Djoko meraih gelar penjual terbanyak rokok Marlboro atau menguasai 40% penjualan Marlboro di Indonesia. Keahlian mengelola bisnis kelontong pula membuat pebisnis Putera Sampoerna terpincut.

Putera menawarkan kursi direksi di PT HM Sampoerna Tbk lantaran Djoko menyandang gelar pedagang rokok sukses. Pada 1987, pedagang kelontong ini duduk di kursi Direksi Distribusi HM Sampoerna. Pertemuan dengan Putera menjadi batu loncatan bagi masa depan bisnis Grup Alfa.

Jejalinan Djoko dan Putera Sampoerna melahirkan PT Sumber Alfaria Trijaya dan Alfa Retailindo (Alfa Gudang Rabat) pada 1989. Beranjak tumbuh, krisis 1998 memukul bisnis Alfa. Tapi, keberuntungan memihak Djoko lantaran saat itu dia tidak memiliki utang dalam dollar AS.

Saat krisis 1998 mengguncang, Djoko mengelola 30 toko wholesale Alfa Gudang Rabat dengan pegawai 1.000 orang. Keberuntungan lain adalah tak ada satu pun toko yang terbakar karena pegawai Alfa cepat tanggap memadamkan api.

Sekitar tujuh toko dijarah ludes. Di tengah krisis, kejelian bisnis Djoko justru muncul. Dengan keberanian, Djoko langsung membuka jaringan tokonya dua pekan setelah kerusuhan 1998. Setahun setelah krisis, Djoko makin ekspansif dengan mendirikan Alfa Minimart yang kemudian berubah nama menjadi Alfamart. Resep sama menjadi bekal Djoko melewati krisis 2008.

Meski tak memiliki utang dollar, bisnis Alfamart tertekan daya beli masyarakat yang lesu pada 2008. Strategi Alfamart, menerapkan efisiensi semisal menghemat penggunaan kertas. Strategi Alfamart, menerapkan efisiensi semisal seluruh pegawai termasuk direksi, hanya boleh memakai pesawat kelas ekonomi. Sepanjang 2009, Alfamart juga selektif ekspansi lantaran masih di masa konsolidasi.

Alfamart tetap berani ekspansi. Jika di 2008, Djoko membuka 543 gerai, pada 2009 ada 594 gerai Alfamart baru muncul dan kemudian melonjak menjadi 1.439 gerai baru dibuka pada 2010. Pengalaman panjang Djoko di bisnis ritel melahirkan keberanian ekspansi di masa krisis.

Saat ini, Djoko tercatat menjadi juragan atas 11.950 gerai Alfamart, 150 Alfamidi dan 30 Lawson. Grup Alfa juga merangsek ke Filipina dengan menggandeng peritel setempat. Lewat Alfaland, konglomerasi juga mulai gencar menggarap proyek properti.

Berani ekspansi bukan berarti tak hati-hati. Sejak empat tahun lalu membawa merek Lawson, bisnis convenience store ini belum untung.  Penyebabnya, konsep Lawson kurang cocok dengan budaya konsumen di Indonesia.

Source http://industri.kontan.co.id/ https://industri.kontan.co.id/news/grup-alfa-berani-ekspansi-di-tengah-krisis
Comments
Loading...