Waralaba Bokki Bowl

Waralaba Bokki Bowl

Kuliner bercita rasa asing  kian marak dijajakan, terutama di perkotaan. Salah satu yang populer, yaitu menu khas Korea. Maklum, budaya negeri Ginseng memang sedang digandrungi kawula muda di tanah air. Peluang inilah yang menginspirasi Friska Permata Indah sehingga membuka usaha resto ala Korea, Bokki Bowl di Bogor, Jawa Barat.

Resto yang dirintis sejak Oktober 2012 ini menyajikan aneka makanan khas Korea, seperti topokki, rabokki, ramyon, bibimbap, kimchi, dan kimbap. Harganya berkisar Rp 5.000 hingga Rp 25.000 per porsi. Friska membuka peluang bermitra sejak April tahun ini. Kini, sudah empat gerai Bokki Bowl yang beroperasi di Bandung, Bogor dan Banjarmasin. Satu gerai punya pusat, sementara tiga gerai lagi milik mitra.

Calon mitra bisa memilih dua paket kemitraan yang ditawarkan Bokki Bowl. Pertama, paket mini kafe atau kedai seharga Rp 30 juta. Mitra akan mendapatkan peralatan masak, perlengkapan makan, bahan baku awal, pelatihan karyawan, pemasaran, dan sudah termasuk franchise fee untuk lima tahun.

Mitra harus menyiapkan ruangan seluas 50 meter persegi (m2) yang cukup untuk 20 kursi. Lalu, paket premium dengan investasi Rp 75 juta. Fasilitas yang didapat hampir sama dengan paket mini kafe. Namun, mitra harus menyiapkan ruang seluas 100 m², atau berkapasitas 100 kursi.

Khusus paket premium, selama tiga bulan pertama, manajemen restoran akan dipegang pihak pusat. Perhitungan bagi hasil 70% untuk mitra, sisanya untuk pusat. Selanjutnya, pengelolaan diserahkan ke mitra. Setiap resto bisa menghasilkan omzet berkisar Rp 1,7 juta hingga Rp 5 juta sehari, tergantung skala resto. Dengan target laba bersih rata-rata 40% dari omzet bulanan, mitra diperkirakan bisa kembali modal sekitar enam bulan hingga 16 bulan.

Pihak pusat tidak memungut biaya royalti dari mitra. Namun, semua bahan baku yang diimpor langsung dari Korea, wajib dibeli dari pusat. Untuk menyeragamkan rasa, bumbu dan bahan baku resto disuplai dari pusat, khususnya nori atau rumput laut dan bahan dasar teopbokki.

Harga menu Bokki Bowl terjangkau, sehingga ia optimistis bisa menambah 30 mitra baru pada tahun depan. Pengamat waralaba Levita Supit menilai, bisnis kuliner Korea masih menjanjikan. Karena pesaingnya belum terlalu banyak.

Namun, pemilik bisnis ini harus kreatif supaya bisa cepat menguasai pasar. Hidangan Korea asli tidak terlalu cocok di lidah orang Indonesia, di situlah tantangannya untuk membuat makanan Korea ini disukai di dalam negeri. Penentuan lokasi merupakan kunci bisnis kuliner. Bokki Bowl menyasar kelas menengah, lokasinyaharus mendukung target yang dibidik.

Contoh Outlet

Info Kemitraan

Facebook. Bokki Bowl

Source http://peluangusaha.kontan.co.id/ https://peluangusaha.kontan.co.id/news/mengecap-nikmat-laba-resto-khas-korea https://www.facebook.com/BokkiBowl/
Comments
Loading...