Waralaba Burger Gosong

Waralaba Burger Gosong

Bisnis kuliner tidak ada matinya. Tengok saja bisnis burger. Sampai saat ini, burger masih menjadi salah satu menu populer di Indonesia. Untuk menarik minat konsumen, belakangan makin banyak pebisnis burger melakukan inovasi. Salah satu menu burger yang sempat ngetren adalah burger hitam. Disebut burger hitam karena menggunakan roti berwarna hitam, bukan dilapisi roti berwarna cokelat seperti pada umumnya.

Meski sudah mulai dikenal sejak tiga tahun lalu, tapi pelaku usaha burger hitam belum terlalu banyak. Memanfaatkan peluang ini, Roy Nando turut meramaikan bisnis burger hitam dengan mengusung brand Burger Gosong yang didirikan tahun 2016 silam.

Burger Gosong yang berpusat di Lubang Buaya, Jakarta langsung menawarkan kemitraan. Saat ini jumlah mitranya berkisar 50-60 di Jawa, Bandar Lampung, Padang, hingga Sumenep. Ada tiga paket investasi yang dapat dipilih oleh mitra yang ingin bergabung. Ketiga paket itu mulai dari Rp 1,85 juta, Rp 3 juta, dan paket Rp 4 juta. Perbedaan ketiga paket ada pada kelengkapan alat yang didapatkan.

Kalau paket Rp 1,85 juta itu tidak dapat booth, paket lainnya sudah ada booth. Peralatan lain yang didapatkan mitra saat bergabung adalah alat penyajian burger dan hotdog lengkap, seperti teflon dan kompor, serta peralatan tambahan seperti wadah saos hingga daftar menu.

Mitra juga akan mendapatkan bahan baku lengkap. Untuk menu burger hitam, mitra mendapatkan 18 porsi burger hitam reguler, dan 18 porsi burger hitam premium. Mitra juga akan mendapatkan 12 porsi hotdog. Kuantitas bahan baku ini berlaku sama untuk semua jenis paket investasi.

Di setiap gerai Burger Gosong, konsumen dapat menemukan menu burger hitam dan hotdog. Satu menu burger hitam reguler dijual seharga Rp 10.000 hingga Rp 18.000. Untuk burger hitam premium dihargai Rp 13.000-Rp 25.000. Hotdog harganya Rp 15.000.

Roy menargetkan omzet mitra mencapai Rp 400.000 per hari. Dengan omzet tersebut, mitra bisa meraup keuntungan bersih sebesar 30%. Jadi balik modal itu sekitar 2 bulan. Balik modal bisa cepat karena tidak ada pungutan biaya selain dari pembelian bahan baku. Agar target tercapai, mitra harus memilih lokasi di tempat strategis.

Contoh Outlet

Info Kemitraan

Source Waralaba Burger Gosong Burger Gosong
Comments
Loading...