Waralaba Home Builders Center Atau HBC

Waralaba Home Builders Center Atau HBC

Berdiri pada 1 Agustus 2006, Home Builders Center atau HBC menyediakan berbagai macam kebutuhan bahan bangunan, seperti semen, keramik, perlengkapan kebersihan atau sanitary, besi beton, hingga cat. Memiliki gerai pertama di Jalan Boulevard Raya, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Saat ini HBC memiliki total 19 gerai tersebar di Jawa dan Sumatera. Dengan jumlah itu, HBC mengklaim menjadi supermarket bahan bangunan dan aksesori rumah terlengkap dan terbesar di Indonesia. Di bawah manajemen PT Bangun Adi Perkasa, HBC terus mengembangkan bisnis ritelnya. Kebutuhan sektor properti dari tahun ke tahun terus meningkat. HBC memiliki pelayanan serta harga yang kompetitif.

Dengan keunggulan dan keinginan untuk mengembangkan bisnis ritel, HBC mulai Juni 2011 menawarkan kerja sama waralaba atau franchise. Walau belum lama, saat ini, HBC sudah memiliki lima calon terwaralaba pasti di Purwakarta, Cibinong, Bekasi, Kuningan, dan Purbalingga.

Selain itu, ada tujuh calon mitra lagi yang siap bergabung. Ferry optimistis bisnis penyediaan kebutuhan bangunan masih cerah. Bisnis properti yang terus berkembang juga mendongkrak popularitas bisnis pengadaan bahan bangunan.

HBC menawarkan tiga paket waralaba. Paket A untuk pembuatan supermarket seluas 200 meter persegi (m²) dengan nilai investasi sebesar Rp 300 juta. Paket B untuk supermarket seluas 450 m² dengan investasi Rp 425 juta, dan paket C untuk supermarket seluas 650 m² dengan investasi Rp 525 juta.

Selain luas bangunan supermarket dan nilai investasi, perlengkapan tiap paket investasi juga berbeda. Sebab, semakin luas ruang usaha berarti semakin banyak pula bahan bangunan yang bisa dijual dan di stok. Itu merupakan angka maksimal investasi. Sebab, nilai investasi bisa berkurang jika terwaralaba memilih mencari perlengkapan toko dan barang dagangan sendiri. Namun harus tetap dengan standar HBC.

Nilai investasi sebesar itu belum termasuk biaya sewa tempat. Namun seluruh kebutuhan toko termasuk bahan bangunan yang dijual sudah disediakan, termasuk management fee selama enam tahun senilai Rp 44 juta untuk paket A, sebesar Rp 55 juta untuk paket B dan Rp 60,5 juta untuk paket C. Biaya renovasi toko, perizinan, perlengkapan toko, pelatihan serta gaji pegawai juga sudah ditanggung. Mitra tinggal menyediakan tempat, dan HBC yang akan mengatur semuanya.

Dengan sistem bagi hasil atau profit sharing, terwaralaba akan mendapatkan pembagian 3,5% hingga 6,5% dari omzet per bulan. Dengan target omzet mencapai Rp 300 juta per bulan, menurut Ferry, keuntungan bersih terwaralaba diperkirakan mencapai Rp 19,5 juta per bulan. Dengan demikian, balik modal diperkirakan selama 21 bulan.

Amir Karamoy, Ketua Dewan Pengarah Waralaba dan Lisensi Indonesia (WALI) mengakui bisnis bahan baku bangunan sangat cerah walau persaingan juga ketat. Banyak yang menawarkan harga miring, tapi kualitas tetap bagus. Karena itu dibutuhkan promosi ekstra untuk bisa merebut pasar.

Contoh Outlet

Info Kemitraan

HBC

Jl. Boulevard Raya Blok L/3 Jakarta Utara

Telp: 02145843005

Source http://peluangusaha.kontan.co.id/ https://peluangusaha.kontan.co.id/news/mendesain-laba-dari-supermaket-bahan-bangunan-
Comments
Loading...