Waralaba Klender Burger

Waralaba Klender Burger

Burger semakin akrab dengan lidah orang Indonesia. Penjaja burger marak di mana-mana. Tak hanya ditawarkan di restoran kelas mal, penjual burger kerap ditemui di kedai-kedai kakilima di pinggir jalan. Jadi, jangan heran bila melihat banyak merek burger lokal di sepanjang jalan. Mereka menawarkan sajian roti bertumpuk dengan keunikan masing-masing.

Salah satunya adalah Klender Burger. Gerai burger milik PT Sera Lestari Global ini mulai menawarkan burger sejak 2008. Potensi penjualan burger di Indonesia cukup baik. Sudah banyak orang yang menyukai burger, jadi tak sulit berpromosi.

Selain itu, bisnis burger cukup sederhana. Banyak orang terjun ke bisnis ini. Banyak juga yang tak bertahan karena tak bisa membuat keunikan dengan produk lain. Salah satu keunikan sajian burgernya adalah penggunaan bumbu-bumbu untuk menguatkan citarasa lokal. Klender Burger mengemasnya sesuai dengan lidah orang Indonesia.

Melihat respons masyarakat yang cukup baik, Indra mulai menawarkan waralaba sejak dua tahun lalu. Pada 2011 ini, mereka pun menambah jenis paket investasi. Paket booth senilai Rp 50 juta dan paket ruko kecil dengan nilai investasi Rp 100 juta. Dulu Klender Burger hanya menawarkan paket mini resto Rp 100 juta.

Paket Rp 50 juta menjadi paket yang paling diandalkan Klender Burger. Pasalnya, mitra bisa membuka booth Klender Burger di lokasi mana pun. Selain itu, dengan paket booth ini, Indra ingin bersaing dengan merek burger lain yang banyak menawarkan paket serupa.

Saat ini, Klender Burger telah memiliki enam menu andalan yang terdiri dari variasi burger dan hotdog. Untuk paket mini resto, Indra melengkapi menu berupa kentang goreng dan steik. Klender Burger terus mengembangkan menu untuk menghindari kejenuhan pelanggan.

Dengan penambahan dua paket baru ini, mitra dan gerai Klender Burger terus bertambah. Saat ini, Indra telah membuka lima gerai Klender Burger milik sendiri dan tiga gerai mitra. Klender Burger membidik mitra dari luar Jawa, karena potensinya besar.

Dengan harga burger berkisar Rp 6.000 hingga Rp 23.000, Indra memperkirakan mitra paket booth bisa meraup omzet minimal Rp 20 juta per bulan. Mitra bisa balik modal dalam waktu 1 hingga 1,5 tahun. Sementara itu, Fery Firmansyah, mitra Klender Burger yang membuka gerai di Kemang, mengatakan, respons pengunjung cukup bagus. Produk Klender Burger bisa bersaing dengan burger lainnya.

Fery membuka gerai sejak dua tahun lalu dengan mengambil paket Rp 100 juta. Kurang dari setahun, ia berhasil mengembalikan modalnya. Salah satu daya tarik gerainya adalah harga burger yang terjangkau. Ia menjual burger dan hotdog mulai harga Rp 8.000 hingga Rp 20.000. Kini, dalam sebulan, gerainya mampu meraup omzet Rp 24 juta. Omzetnya menurun dibandingkan dengan setahun lalu, karena persaingan penjual makanan di Kemang makin ketat.

Info Kemitraan

PT Sera Lestari Global

Jl. Buaran Raya Blok B 19 Jakarta Timur

Telpon (021) 8620886

Source http://peluangusaha.kontan.co.id/ http://peluangusaha.kontan.co.id/news/tawaran-kemitraan-burger-dan-hotdog-itu-datang-dari-klender
Comments
Loading...