Waralaba Martabak Bolu

Waralaba Martabak Bolu

Martabak merupakan salah satu jenis kudapan paling digemari di Indonesia Citarasanya yang manis dan gurih membuat kudapan ini sangat nikmat disantap saat santai. Meskipun penjaja martabak bertaburan, bisnis ini tetap hidup. Ada beberapa pengusaha yang menawarkan bisnis ini secara waralaba. Ambil contoh, tawaran waralaba dari PT. Madani Jaya Abadi.

Perusahaan yang berpusat di Solo, Jawa Tengah ini mencoba menciptakan warian baru dari jenis martabak manis yang dinamakannya martabak terang bulan bolu atau biasa disebut martabak bolu. PT Madani Jaya Abadi menawarkan waralaba martabak bolu sejak tahun 2009.

Indra telah memiliki Sembilan gerai yang tersebar di Jakarta, Balikpapan, dan Medan. Ia mengklaim, martabaknya diminati karena memiliki cita rasa khas dengan variasi isi cokelat, keju, blueberry, daging sapi asap dan abon. Selain unggul soal rasa, martabak buatannya juga tidak berminyak dan dapat bertahan selama tiga hari. Harga jual martabak juga masih terjangkau kantong konsumen.

Untuk martabak Loyang kecil berdiameter  12 centimeter (cm) dibanderol Rp 4.000 hingga Rp 12.000. sementara Loyang besar ukuran 25 cm dibanderol mulai dari Rp 15.000 sampai Rp 43.000 harga tergantung isi martabak.

Bagi yang berminat, Indra mengutio biaya investasi Rp 75 juta. Dengan membayar sebesar itu, mitra mendapat fasilitas peralatan masak, meja kursi  untuk konsumen, serta branding. Selain itu, mitra juga akan mendapat pasokan bahan baku martabak untuk keperluan selama sebulan. Selama sebulan-pertama, kami juga menempatkan seorang supervisor yang gajinya dibayar kantor pusat.

Dalam kerjasama ini, tidak dipungut Franchise fee. PT Madani akan menerapkan sistem bagi hasil kepada mitra yang telah balik modal. Besarnya bagi hasil dihitung berdasarkan laba bersih mitra. Biasanya berkisar 35% – 45% dari total laba bersih.

Jika lokasi strategis, mitra bisa meraup omzet Rp 45 juta – Rp 50 juta perbulan. Dengan asumsi laba 30%-40% dari omzet, mitra bisa balik modal enam hingga tujuh bulan. Erwin Halim, pengamat waralaba dari Proverb Consulting  bilang, martabak masih menjadi makanan favorit masyarakat. Maka, prospek usaha ini masih cerah.

Namun, yang perlu diperhatikan adalah kemampuan melakukan penetrasi pasar, mengingat persaingan bisnis ini cukup ketat. Lokasi juga perlu diperhitungkan oleh mitra. Agar dapat diterima pasar, produseb harus rajin berinovasi. Menurut Erwin, melakukan inovasi tak cukup mengandalkan keyakinan. Tapi juga harus melalui riset pasar.

Contoh Outlet

Info Kemitraan

PT Madani Jaya Abadi

Jl. Dr. Ciptomangunkusumo No. 14 Purwonegaran Sriwedari, Solo 57141

Sumber : Kontan, 13 Januari 2012

Source https://1000pengusaha.wordpress.com/ https://1000pengusaha.wordpress.com/page/11/
Comments
Loading...