Waralaba Toekang Tjoekoer Barbershop

Waralaba Toekang Tjoekoer Barbershop

Salon khusus laki-laki atau barbershop kian menjamur. Fenomena ini terjadi seiring makin tingginya kepedulian kaum adam terhadap penampilannya. Besarnya potensi pasar ini mengundang Anggit Anjar ikut membuka barbershop Toekang Tjoekoer Barbershop pada tahun 2015.

Memilih fokus mengembangkan usaha ini di kota-kota kecil, gerai pertamanya dibuka di Pemalang, Jawa Tengah. Saat ini, Toekang Tjoekoer Barbershop sudah mempunyai tiga gerai milik sendiri di Pemalang. Awal tahun 2017, Anggit mulai menawarkan kemitraan.

Sekarang sudah ada dua mitra yang bergabung dari Purwokerto dan Tegal. Anggit selektif memilih mitra. Menyasar konsumen kalangan kelas menengah bawah, Anggit memasang tarif Rp 15.000 untuk cukur anak-anak dan Rp 20.000 untuk kalangan dewasa. Toekang Tjoekoer menyediakan lima layanan, yakni gunting rambut, cuci rambut, pewarnaan, hair tattoo dan shaving.

Tarif terjangkau menjadi kelebihan Toekang Tjoekoer. Para stylish selalu mengikuti tren gaya rambut terkini. Konsep kemitraan yang ditawarkan cukup berbeda. Kerjasamanya dapat disesuaikan dengan modal mitra. Selain itu, mitra dapat menggunakan nama usaha dengan merek pribadi.

Sebagai patokan, biaya investasi gerai barbershop ini berkisar Rp 50 juta. Fasilitasnya, dua kursi cukur, lampu barbershop, peralatan salon, bahan baku (sampo, hair tonic, dan lain-lain), branding, sistem,  dekorasi serta perlengkapan lainnya.

Mitra membayar royalti mulai bulan ke-4 senilai Rp 500.000. Lantas, pada tahun kedua Rp 750.000 dan Rp 1 juta di tahun ketiga. Mitra wajib menyediakan lokasi dengan luas minimal 4×6 m2 dengan dua orang karyawan.

Untuk memastikan kelancaran gerai mitra, Anggit menerapkan sistem full management dengan menyediakan barberman. Setiap mitra wajib menggunakan SDM dari pusat untuk menjaga kualitas pelayanan.

Berdasarkan perhitungannya, waktu balik modal  sekitar 1,5 tahun. Asalkan, ada 25 orang yang memakai jasa barbershop ini atau mendapatkan omzet sekitar Rp 15 juta per bulan. Keuntungan bersih mitra sekitar 30% dari omzet.

Djoko Kurniawan, seorang konsultan usaha menilai, potensi usaha barbershopsangat besar karena setiap pria membutuhkan gunting rambut. Tidak hanya kalangan kelas atas yang mengunjungi barbershop, kini pasar juga sudah merambah kelas menengah ke bawah.

Untuk menjaring konsumen, agar target pendapatan tercapai Djoko pun memberi saran pengusaha supaya giat melakukan promosi. Konsumen kelas menengah ke bawah sangat menyukai berbagai bentuk ajang promosi. Agar bisnis mitra dapat berjalan dengan baik maka tim manajemen harus memberikan dukungan sistem serta menjamin ketersediaan barberman bila ada yang mendadak memutuskan berhenti bekerja.

Contoh Outlet

Info Lengkap Hubungi

Toekang Tjoekoer Barbershop

Jl Dr Cipto Mangunkusumo No 8, Bojongbat,

Pemalang, Jawa Tengah

085799956003

Source Waralaba Toekang Tjoekoer Barbershop Toekang Tjoekoer Barbershop
Comments
Loading...