Waralaba Warung Bakso Mandiri

Waralaba Warung Bakso Mandiri

Bakso sudah menjadi makanan yang digemari semua kalangan dan umur. Panganan berbentuk bulat seperti bola pingpong bercampur kuah panas banyak dilirik oleh pengusaha untuk menjadi pohon uang. Walau pedagang bakso sudah penuh sesak, Rizka Wahyu masih menganggap peluang usaha makanan ini terbuka lebar. Oleh karena itu, dia berani menawarkan kemitraan Warung Bakso Mandiri atau WBM. Kelebihan bakso WBM dari 100% daging sapi, tepungnya dari bahan alami pilihan.

Agar rasanya makin maknyus, ia hanya menggunakan urat halus supaya bakso terasa kenyal. Kuah bakso juga lebih kental karena memakai berbagai macam rempah. Rizka mengungkapkan, kuncinya ada pada paduan bawang putih. Namun, dia tidak mau mengungkap lebih detail lagi resepnya. Hanya dengan menyuguhkan rasa yang enak dan kualitas yang terjamin, maka usaha baksonya bisa bersaing dengan warung lain.

Karena kualitas menjadi perhatian utama Rizka, ia mengurus sertifikat halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan sertifikasi kesehatan dari Dinas Kesehatan (Dinkes) setempat. Bakso WBM telah memiliki sertifikat dari MUI dan Dinkes. WBM selain halal juga sehat tanpa bahan pengawet.

Sejak Februari 2010 lalu Rizka menawarkan kemitraan WBM. Permintaan bakso masih banyak, baik di daerah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) maupun di wilayah lainnya. Bermodalkan kualitas, rasa, serta harga yang kompetitif, Rizka sangat yakin usaha baksonya akan terus berkembang.

Setelah hampir setahun menawarkan kemitraan, WBM telah berhasil menjaring 22 mitra. Rizka mengatakan, jumlah itu akan bertambah seiring masuknya permintaan kemitraan untuk daerah Sumatra dan Kalimantan pada awal 2011. Bisnis makanan terutama bakso tidak mengenal krisis dan musiman. Kapanpun, di manapun, siapapun akan tetap makan bakso.

Rizka menawarkan tiga paket kemitraan WBM. Paket A atau investasi master bernilai Rp 40 juta untuk pendirian tiga gerai langsung. Paket B dengan biaya investasi Rp 15 juta untuk gerai berbentuk gerobak. Paket C senilai Rp 10 juta juga dalam bentuk gerobak. Untuk paket B lebih pada konsep gerobak di mal. Sedang, paket C pilihan lokasinya lebih luas, seperti sekolah dan fasilitas umum.

Biaya investasi tersebut sudah termasuk biaya kemitraan sebesar Rp 4 juta untuk tiap paket, tapi belum bahan baku awal. Agar kualitas dan rasa terjaga, setiap outlet wajib memesan bahan baku setiap bulannya. Rizka menjual tiap mangkok bakso seharga Rp 6.000.

Harga bakso sama, baik untuk bakso ukuran besar (L), sedang (M) atau kecil (S). Dengan harga segitu, ia memperkirakan omzet per gerai bisa mencapai Rp 18 juta per bulan. Sehingga, mitra bisa balik modal sekitar 4 bulan.

Pengamat Waralaba dari Proverb Erwin Halim menilai, bisnis bakso memang masih bisa menjadi pilihan usaha. Soalnya, selain nilai investasi awalnya terjangkau, harga makanannya pun terbilang murah dengan konsumen yang banyak.

Kemitraan bakso memang tumbuh sangat pesat.Agar bisa bersaing, Erwin berpesan, kualitas dan rasa harus menjadi perhatian utama, termasuk suplai bahan baku. Makanya, perlu manajemen yang rapi dan bagus untuk membuka usaha ini.

Contoh Outlet

Info Lengkap Hubungi

Warung Bakso Mandiri
Jl Raya Kebon Pedes 58 Bogor, Jawa Barat
Telp. 0251-8376809

Source Waralaba Warung Bakso Mandiri Warung Bakso Mandiri
Comments
Loading...